Rezeki Halal

Rezeki Halal Pada Perspektif Yang Sebenar
Kuasai Mimpi Anda Kawal Mimpi Sedar Dalam Mimpi

Protected: T3: T-BATON Pelbagai Fungsi

Written By: oneselfmastery - Jul• 31•13

This post is password protected. To view it please enter your password below:

Hikmah Yang Boleh Kita Belajar dari Rompakan Di China

Written By: oneselfmastery - Jul• 14•13

Semasa rompakan di Beijing, China. Perompak bank berteriak kepada semua orang di bank:

“Semua tiarap di lantai dan jangan melawan! Wang ini kepunyaan bank tapi nyawa anda adalah kepunyaan anda…”
Semua orang dalam bank pun ikut arahan perompak tanpa melawan dan senyap.
*Ini dipanggil “berfikir di luar kotak.” – berfikir lain daripada yang lain!

Apabila seorang wanita bertiarap di atas meja dengan gaya yang menggoda, perompak menjerit kepadanya:”Tolong bersopan! Ini adalah rompakan, bukan cubaan merogol!”
*Ini dipanggil sebagai “Profesional.” – Fokus hanya pada apa yang anda dilatih untuk melakukan!

Apabila perompak bank kembali ke rumah, perompak muda (kelulusan MBA) memberitahu kepada perompak yang lebih tua (lulus darjah 6 sahaja):

“Taiko, mari kita kira berapa banyak duit kita dapat.”
Perompak tua menyangkal dan berkata: “kau ni bodoh! Terdapat banyak wang, sampai bila baru kita habis kira ?

Malam ni kita nonton berita di tv, pasti kita akan tahu jumlah rompakan dari berita tersebut.”
*Ini dipanggil “Pengalaman.” – Kini, pengalaman adalah lebih penting daripada sijil kertas!

Selepas perompak telah beredar, pengurus bank itu mengarahkan penyelia bank untuk memanggil polis dengan cepat.

Tetapi penyelia berkata kepadanya: “Tunggu Mari kita ambil $ 10 juta daripada bank untuk diri kita dan tambah kepada $ 70 juta yang kita sudah gelapkan dari bank!”.
*Ini dipanggil “inovatif.” – Menukar keadaan tidak menguntungkan untuk keuntungan anda!

Penyelia berkata: “alang kah baiknya jika rompakan berlaku setiap bulan. Dapat juga kita gelapkan duit”
*Ini dipanggil “berpandangan jauh.” – merancang masa depan selangkah lebih awal!

Keesokan harinya, berita TV melaporkan bahawa $ 100 juta telah diambil dari bank.

Perompak mengira, mengira dan mengira berulang kali, tetapi mereka hanya boleh mengira $ 20 juta.
Perompak sangat marah dan mengadu: “Cilaka! Kita mempertaruhkan nyawa kita dan hanya mendapat $ 20 juta tapi Pengurus bank pula mengambil $ 80 juta dengan hanya petikan jarinya, nampaknya lebih baik menjadi orang pintar daripada menjadi pencuri.”

*Ini dipanggil ” Pengetahuan.” – pengetahuan kunci kejayaan hidup!

Pengurus bank itu tersenyum dan gembira kerana kerugiannya dalam permainan pasaran saham kini sudah dilangsaikan oleh duit rompakan itu.
*Ini dipanggil “sambil menyelam minum air.” – mempergunakan peluang yang ada untuk mencipta peluang yang lain!

Soalan : Siapa Perompak sebenar di sini ?

Tapi walau apa-apa pun jangan jadi perompak. Yang salah tetap salah. Jadi lah hamba Allah yang patuh akan perintahnya dan larangannya.

Terima kasih.

Makluman Kuliah: Kuliah Ilmu Makrifat Tok Kenali Pada 17hb Mac 2013

Written By: oneselfmastery - Mar• 08•13

Makluman Kuliah: Assalamualaikum..kepada rakan-rakan dan teman-teman yang dihormati sekalian. Dengan izin Allah, kami dengan rendah hati ingin menjemput tuan-tuan dan puan-puan semua untuk hadir ke “Kuliah Tuan Haji Shaari” yang akan di adakan pada hari Ahad bersamaan 17 hb MAC 2013 di Auditorium Kecil, Institut Penyelidikan Hidraulik Kebangsaan Malaysia (NAHRIM), Sri Kembangan dari jam 9:00 pagi hingga 4:00 petang. Kuliah ini akan di bawakan oleh Tuan Guru Haji Shaari Mohd Yusof Che Wook. Kelas ini untuk UMUM dan PERCUMA sahaja. Jemputlah hadir beramai-ramai. Mohon rakan-rakan dan teman-teman hebahkan maklumat ini. Semoga kita semua di rahmati dan di berkati Allah.

Kuliah Ilmu Makrifat Tok Kenali

Kuliah Ilmu Makrifat Tok Kenali

Bagaimana Untuk Mengakui, Merasai Dan Menyatakan Allah Dalam Kehidupan !

Written By: oneselfmastery - Mar• 08•13

Salam Sejahtera,

Segala puji hanya bagi Allah.Tiada lain hanya Allah. Allah yang Awal. Allah yang Akhir. Segalanya Allah. Bagaimana untuk mengakui, merasai dan menyatakan Allah itu segala-galanya dalam hidup kita ? Yang pertama-tama, niatkan dan benar-benar mahu dan ingin kenal Allah itu. Kerana bukan semuanya yang mahu kenal Allah kerana Allah. Ramai yang mahu kenal Allah bersandarkan selain Allah. Ada yang mahu kan kehebatan. Ada yang mahu keistimewaan. Ada yang mahu kelebihan. Ada yang mahu ganjaran. Sehingga Allah itu di katanya tuhan. Tiada tuhan hanya Allah. Allah itu Allah. Bahkan Allah itu juga masih pada istilah bagi yang faham.

Untuk merasai dan mengakui Allah, hendaklah kita setiap saat bila merasa, kita lafazkan dalam hati yang beri rasa dan merasa itu Allah. Yang bagi tahu dan faham itu Allah. Yang mengerakkan dan menjalankan itu Allah. Yang membuat segala-galanya itu Allah juga dan tiada apa dan siapa yang terlepas dari Allah kerana tiada lain hanya Allah. Kita ingat segala yang kita rasa dan buat itu tetap kerja Allah bukan gerak kerja kita.

Tanamkan dalam hati setiap saat hanya Allah. Bila terasa aku nampak, cepat-cepat pulangkan yang beri nampak dan nampak itu Allah, bukan aku. Rasakan yang nampak itu Allah. Yang fikir aku nampak itu Allah. Yang merasakan keadaan nampak itu Allah. Pulangkan segala aku. Hanya bila tiada aku hanya itu dapat kenal Allah. Oleh itu selagi kita ada rasa kita, maka kita di hijab akan Allah.

Memang lah agak pelik dan janggal jika segalanya Allah tapi itulah hakikatnya mana mungkin ada tuhan lain selain Allah. Mana mungkin segalanya berlaku sendiri aje. Segalanya adalah Allah. Allah itu maha tahu dan lebih tahu dari kita yang perasan tahu ini. Bila kita pulangkan segala kepada Allah itu bermaksud kita AKUI dan BENAR-BENAR YAKIN bahawa Allah itu benar-benar BERKUASA dan memilik segala-galanya. Bukan cakap mulut atau tulis FB aje. Semua boleh cakpa dan tulis Allah tapi menyakini belum tentu.

Tidak lagi kita takut jatuh miskin kerana jatuh miskin juga kerja Allah. Tidak lagi kita takut syaitan dan hantu kerana itu juga masih kerja Allah. Tidak takut lagi akan syurga neraka kerana itu juga urusan Allah. Yang kita patut takut ialah kita mesyarikatkan Allah atau menyekutukan Allah dengan bersandar dan bergantung kepada selain Allah. Bukankah Allah it Maha Cukup dan Mencukupkan ? Apakah tak cukup Allah itu Allah. Apakah tak yakin lagi Allah itu Allah ? Mahu macam mana lagi ? Dari azali Allah itu Allah dan tiada lain hanya Allah. Tiada kita dan tiada aku. Ada kita itu pun hanya Allah. Maha suci Allah dari apa-apa yang kita sangka-sangkakan. Allah Hu Akhbar.

Oneself Mastery
http://facebook.com/oneselfmastery 

Tiada Lain Hanya Allah Dan Segala-galanya Tetap Allah

Written By: oneselfmastery - Mar• 05•13

Salam Sejahtera,

Tuan-tuan dan puan-puan yang di muliakan Allah. Bila segalanya Allah maka hidup itu Allah sahaja. Tiada daya dan kekuatan hanya Allah. Bagaimana mahu menyakini yang bahawa segala adalah Allah ? Bagaimana mahu hidup segala Allah ? Bagaimana fungsi diri ? Bagaimana fungsi aku ? Bagaimana tanggung jawab aku ? Bagaimana amanah aku ? Kita sering dahulukan kan diri, kita sering dahulukan aku, kita sering dahulukan tanggung jawab, kita sering dahulukan amanah LEBIH dari dahulukan Allah. Bila kita mahu menukar atau berhajat mahu mendahulukan Allah maka seolah-olah kita terbantut dan tak tahu macam mana nak buat. Macam mana nak hidup dahulukan Allah.

Maka timbulah berbagai-bagai persoalan di dalam diri kita. Macam mana nak buat ni. Kita kan masih ada. Kita kan perlu makan. Kita kan perlu bekerja. Kita kan perlu berusaha. Kita kan perlu itu dan ini. Maka bila kita fikirkan sedemikian kita tak jadi nak dahulukan Allah. Kita mula kembali menggunakan AKAL (kita la tu). Kita kata kita ikut Al Quran. Kita kata kita ikut Sunnah. Kita kata kita ikut Islam. Kita kata kita ikut ulama. Pernah tak kita tanya mana Allah nya? Kenapa kita ketepikan Allah lagi dalam hal-hal harian. Tak cukup ke ALLAH tu? Tak cukup bukti dan dalil lagi ke pasal Allah tu ?

Kita alami sedemikian kerana sejak lahir kita tidak di didik dan di ajar untuk dulukan Allah lebih dari yang lain. Kita di ajar Islam tapi Allah nya tiada. Kita di ajar ibadah tapi Allah nya tiada. Maka bila lebih dari puluhan tahun hidup begitu maka agak sukar untuk KEMBALI kepada ALLAH. Kita tidak yakin sepenuhnya akan Allah. Oleh itu untuk hidup mendahulukan Allah perlu yakin dan percaya bahawa tiada lain hanya Allah. Setiap saat ke tanamkan dalam hati dan qalbu segalanya Allah.

Ini bukan sekadar tulis dan cakap-cakap. Ini bab rasa dan lalui. Sesungguhnya Allah itu Maha Besar dan Allah itu Maha Mencukupkan. Dalam kehidupan saya memang tiada daya dan kekuatan hanya Allah. Segalanya hanya Allah dan hanya Allah sahaja yang tahu. Saya kongsi sedikit perjalanan saya untuk ikhtibar dalam perjalanan segalanya hanya Allah. Allah itu tahu dan Maha Mengatur, kita sendiri kadang-kadang cuak macam mana untuk menghadapi kehidupan ini. Dengan tiada apa-apa pekerjaan yang tetap. Manakala tanggung jawab dan amanah itu pula amat besar. Setiap saat bergolak di hati macam mana ini ya Allah. Macam itu ya Allah. Macam mana aku nak yakin ketentuan Mu ya Allah. Setiap saat begitu.

Dalam masa yang sama tuntutan dunia juga meminta-minta haqnya. Kadang kala lauk di rumah sudah tiada. Masa tu bergolak jiwa macam mana nak buat ya Allah. Dalam poket cuma ada RM1. Hati masih takut. Hati masih tak yakin dengan Allah. Tapi Allah itu Maha Kasih dan Maha Sayang. Allah datangkan ayam 2 ekor melalui teman yang berniat nak berikan 2 ekor ayam. Masalah tidak berhenti situ haq yang lain pun meminta juga. Satu masalah selesai datang lagi masalah lagi. Hati risau kembali macam mana ya Allah. Macam mana ya Allah. Engkau kata Engkau Mencukupkan tapi cam tak cukup aje. Allah itu Maha Kasih dan Maha Sayang maka di gerakkan hamba Allah yang lain memberikan RM200 sebagai hadiah.

Perkara ini bukan berlaku sekali dan dua kali bahkan berlaku setiap saat dan setiap masa dan sudah bertahun-tahun. Tapi yang agak SEDIH nya HATI ini masih tidak CUKUP YAKIN DENGAN ALLAH. Tak tahu lah nak BUKTI dan DALIL apa lagi untuk mengatakan TIADA lain hanya Allah. Sesungguhnya aturan Allah itu sudah tetap. Tiada siapa yang DIPILIH dan tiada siapa yang TERPILIH. Kita adalah sebaik kita Allah jadikan. Maka selagi kita rasa kita marilah kita pulangkan kembali kepada Allah. Allah Hu Akhbar.

Oneself Mastery
http://facebook.com/oneselfmastery